Tuesday, 1 March 2011

TROLL


Shen nak menyajikan  makhluk dalam legenda yang dipercaya sebagai makhluk yang nyata oleh sebagian orang, dan tak pasti  bukti kewujudannya. Beberapa di antaranya mungkin sudah tidak ada lagi, sementara yang lainnya dibuktikan tidak nyata dan yang lainnya merupakan makhluk menurut berbagai agama dan kepercayaan.



Troll adalah makhluk dalam mitos dan legenda Norse * yang menjadi sebahagian dari cerita rakyat Skandinavia dan Eropah bahagian utara. Umumnya troll yang dianggap jahat dan berbahaya, walaupun kadang-kadang mereka berinteraksi secara damai dengan orang-orang. Mereka pandai dalam membina dan membuat hal-hal batu dan logam dan sering tinggal di gua-gua atau di antara bebatuan.

Awal cerita troll digambarkan sebagai raksasa yang tinggal di istana dan berkeliaran di malam hari. Ketika terkena sinar matahari, troll berubah menjadi batu. Batu tebing dari sebuah tempat yang bernama Trold-Tindterne (Troll Peaks) di Norway pusat dikatakan dua tentera troll yang pernah berjuang hebat pertempuran-sampai matahari terbit menangkap mereka dan berbalik mereka menjadi batu. Seiring waktu, troll datang untuk menjadi digambarkan tentang saiz manusia atau, dalam beberapa kes, kecil seperti kerdil.



Banyak cerita rakyat bercerita tentang tawar-menawar antara troll dan manusia di mana manusia perlu mengecoh para troll atau menderita nasib sedih. Dalam satu cerita seperti itu, seorang lelaki bernama Esbern mencintai seorang gadis yang ayahnya tidak akan membiarkan anaknya berkahwin sampai Esbern membina sebuah gereja halus. troll Sebuah bersetuju untuk membina gereja untuk Esbern pada keadaan bahawa jika Esbern tidak boleh mencari nama troll pada saat pekerjaan dilakukan, troll akan mempunyai mata Esbern dan jiwanya. Cuba saat ia mungkin, Esbern tidak boleh belajar nama troll. Dia putus asa sampai gadis yang mencintai berdoa untuknya. Pada saat itu Esbern mendengar nyanyian isteri troll untuk bayinya, dan lagu-nya mengandungi nama suaminya. Setelah orang-orang Eropah utara menjadi Kristian, banyak kisah-kisah mereka memaparkan doa sebagai senjata melawan troll.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...